argakencana. Diberdayakan oleh Blogger.

Merak, Burung Eksotis Yang Mulai Langka

Merak adalah keluarga Pavo Cristatus dan dapat ditemukan di hutan. Populasi Merak Biru tersebar di hutan terbuka dengan padang rumput di India, Pakistan, Sri Lanka, Nepal dan Bhutan. Sebelumnya spesies ini ditemukan juga di Bangladesh, namun sekarang kemungkinan besar telah punah di sana.

http://tepan.files.wordpress.com/2009/07/dscn1782.jpg

Kata merak sebenarnya mengacu pada burung laki-laki (peafowls), sementara perempuan adalah peahens, dan yang muda adalah peachicks

Merak termasuk dalam klasifikasi ilmiah:

  • Kerajaan : Animalia.
  • Fillum : Chordata.
  • Kelas : Aves.
  • Ordo : Galliformes.
  • Famili : Phasianidae.
  • Genus : Pavo.
  • Spesies : P. Cristatus.

http://desicolours.com/wp-content/uploads/2008/07/indian-peacock01.jpg

Burung merak adalah salah satu jenis burung terbesar. Mereka menarik perhatian orang di seluruh dunia. Burung megah ini tidak bermigrasi. Merak terutama dibagi menjadi tiga kategori yang paling umum di antara mereka adalah Merak Biru, Merak Hijau, Merak Putih.

Ketika banyak orang mendengar tentang merak, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah warna yang indah dari bulu burung ini. Biru, hijau, emas, dan penampilan dari apa yang tampak seperti mata, tepat di tengah beberapa bulu, adalah kelebihan dari burung ini.

http://birdaday.com/wp-content/uploads/2006/12/peacock.jpg

Mereka juga memiliki lambang, atau mahkota, di atas kepala mereka, membuat mereka terlihat lebih anggun. Paruh burung-burung merak memiliki rata-rata panjang satu inci.

Burung betina berukuran lebih kecil dari burung jantan. Bulu-bulunya tidak mengilap, berwarna coklat kehijauan dengan garis-garis hitam dan tanpa dihiasi bulu penutup ekor. Burung muda seperti Merak betina.

http://www.itsnature.org/wp-content/uploads/2008/02/peacock-baby.jpg

Merak jantan adalah poligami spesies, mempunyai pasangan lebih dari satu. Pada musim berbiak, burung jantan memamerkan bulu ekornya di depan burung betina. Bulu-bulu penutup ekor dibuka membentuk kipas dengan bintik berbentuk mata berwarna biru. Burung betina biasanya menetaskan tiga sampai enam butir telur.

Mitologi Merak

Merak adalah omnivora, makan rumput dan biji-bijian serta ular dan kadal kecil juga. Di India, burung merak yang terkait mitologi Yunani ini ‘eyespots’ itu dikatakan sebagai mata ratus Argos raksasa. Ketika musim hujan datang, merak, menari dalam hujan, memikat semua dengan bulu yang elegan, membentuk tampilan yang spektakuler.

http://aloqmalai.files.wordpress.com/2009/08/download_0041.jpg?w=472&h=632

Asli Asioa, Merak yang sekarang dapat ditemukan di hampir setiap benua, termasuk Asia, Afrika, Amerika Utara dan Eropa. Mereka telah dipelihara di banyak bagian dari bagian-bagian. Sebelumnya merak dibiakkan untuk makanan tetapi sekarang telah dilarang di India.

Seekor merak betina dapat bertelur hanya sekali setahun, atau beberapa kali setahun. Merak betina akan meletakkan telur lebih banyak, lebih sering, jadi jauhkan kebisingan dan aktivitas di sekitar sarang, jika ingin memiliki merak yang menetaskan telur juga.

Seekor merak betina akan meninggalkan sarang jika ia merasa bahwa terlalu banyak keributan yang terjadi. Juga, ingatlah bahwa sarang telur akan menjadi menarik bagi binatang seperti rakun dan musang. Satu rakun dapat menghancurkan sarang merak betina dan telurnya dalam waktu yang sangat singkat.
 

Artikel - Artikel

Pengikut